skripsi bahasa indonesia


v\:* {behavior:url(#default#VML);}
o\:* {behavior:url(#default#VML);}
w\:* {behavior:url(#default#VML);}
.shape {behavior:url(#default#VML);}


st1\:*{behavior:url(#ieooui) }
<!– /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} @page Section1 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 90.0pt 72.0pt 90.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:162822614; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1439335346 842202220 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l0:level1 {mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:108.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:right; margin-left:144.0pt; text-indent:-9.0pt;} @list l0:level4 {mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:180.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:216.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:right; margin-left:252.0pt; text-indent:-9.0pt;} @list l0:level7 {mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:288.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:324.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:360.0pt; mso-level-number-position:right; margin-left:360.0pt; text-indent:-9.0pt;} @list l1 {mso-list-id:233324714; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1627974326 121898130 67698703 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l1:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l1:level2 {mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l1:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l1:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l1:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l1:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l1:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l1:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l1:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l2 {mso-list-id:754131829; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1940744278 1422308602 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l2:level1 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:55.4pt; mso-level-number-position:left; margin-left:55.4pt; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l2:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l2:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l2:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l3 {mso-list-id:936862831; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1176540154 1132467632 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l3:level1 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:18.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:18.0pt; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-weight:bold; mso-bidi-font-weight:bold;} @list l3:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l3:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l3:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l4 {mso-list-id:940648778; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-15442668 1554963400 1448135054 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l4:level1 {mso-level-text:”%1\)”; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l4:level2 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l4:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l4:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l4:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l4:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l4:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l4:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l4:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l5 {mso-list-id:1090471772; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1789870814 1452450612 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l5:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l5:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l5:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l5:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l5:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l5:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l5:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l5:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l5:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l6 {mso-list-id:1399866062; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:226806760 815543978 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l6:level1 {mso-level-text:”%1\)”; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-weight:bold; mso-bidi-font-weight:bold;} @list l6:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l6:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l6:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l7 {mso-list-id:1402556618; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-2132087174 383157628 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l7:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l7:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l7:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l7:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l8 {mso-list-id:1631201058; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-990854740 -12136464 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l8:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l8:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l8:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l8:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l8:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l8:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l8:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l8:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l8:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l9 {mso-list-id:1843083126; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:768747540 93998774 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l9:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-text:”%1\)”; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-weight:bold; mso-bidi-font-weight:bold;} @list l9:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l9:level4 {mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level5 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level6 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:216.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l9:level7 {mso-level-tab-stop:252.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level8 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:288.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9:level9 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:324.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} ol {margin-bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} –>


/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}
table.MsoTableGrid
{mso-style-name:”Table Grid”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
border:solid windowtext 1.0pt;
mso-border-alt:solid windowtext .5pt;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-border-insideh:.5pt solid windowtext;
mso-border-insidev:.5pt solid windowtext;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;}

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pemelajaran bahasa Indonesia telah diselenggarakan di setiap jenjang pendidikan . Bahasa Indonesia dijadikan sebagai mata pelajaran wajib dari jenjang pendidikan SD hinggga ke SMU bahkan juga diberikan di Perguruan Tinggi. Keraf (1980:8-9) menyatakan bahwa tujuan pengajaran bahasa adalah dimilikinya kemahiran berbahasa di kalangan siswa. Kemahiran berbahasa pada umumnya mencakup empat aspek yatiu menyimak, berbicara, membaca dan menulis. Pemilikan kemahiran berbahasa itu selalu bersifat berurutan dimulai dari menyimak, berbicara, membaca dan menulis.

Salah satu keterampilan berbahasa yang dituntut dalam kurikulum baik kurikulum terdahulu maupun kurikulum berbasis kompetensi 2004 adalah keterampilan menulis. Menurut Nurgiyantoro (dalam Gani, 1996:6) “aktivitas menulis merupakan manifestasi keterampilan berbahasa yang paling akhir dikuasai pelajar setelah menyimak, berbicara dan membaca.” Berdasarkan pendapat ahli tersebut, dapat dikatakan bahwa keterampilan menulis merupakan taraf terakhir yang dikuasai pelajar bahasa setelah menyimak, berbicara dan membaca. Walaupun keterampilan menulis adalah ketaerampilan terakhir dikuasai seseorang, akan tetapi ia bisa dikatakan sebagai keterampilan tertinggi dibandingkan keterampilan lainnya. Jadi, dapat diperoleh gambaran bahwa tujuan tertinggi pemelajaran keterampilan berbahasa adalah keterampilan menulis.

Keterampilan menulis sebagai salah satu aspek dari keterampilan berbahasa mempunyai peranan penting dalam kehidupan manusia. Seseorang dapat mengungkapkan pikiran dan gagasan untuk mencapai maksud dantujuan yang hendak dicapainya melalui kegiatan menulis. Menurut Tarigan (1985:3) “menulis merupakan suatu keterampilan berbahasa yang dipergunakan untuk berkomunikasi secara tidak langsung, tidak secara tatap muka dengan orang lain melainkan melalui tulisan.” Dapat dikatakan bahwa menulis bisa dijadikan sebuah media bagi sesseorang dalam berkomunikaasi tanpa harus bertatap muka.

Salah satu bentuk aktivitas komunikasi yang menggunakan media tulisan adalah surat menyurat atau koreaspondensi. Sudarsa (1992:3) menyatakan “surat adalah suatu sarana komunikasi yang digunakan untuk menyampaikan informasi tertulis oleh satu pihak kepada pihak lain.” Semua informasi, ide atau gagasan yang ingin disampaikan seseorang melalui surat akan diungkapkan melalui kegiatan menulis.

Menurut Semi (1989:189) “surat merupakan suatu sarana komunikasi dalam bentuk tertulis yang berupa pemberitahuan, pertanyaan, pernayataan sikap dan lain-lain yang ditulis atau dikeluarkan oleh seseorang atau organisasi.” Meskipun penggunaan surat tidak begitu cepat seperti telepon, telegram maupun e-mail namun terasa lebih efektif, hemat dan tepat sasaran. Efektivitas itu dapat dilihat pada kemampuan surat untuk menjelaskan secara rinci dan mudah sebuah permasalahan apakah itu berupa informasi atau persoalan lain.

Salah satu jenis surat yang dikenal dalam kehidupan sehari-hari adalah surat izin. Menurut Suprapto (2004:175) surat izin adalah surat yang ditulis oleh seseorang yang ditujukan kepada instansi atau organisasi yang berisi tentang pemberitahuan dan izin untuk tidak atau mengikuti sesuatu karena alasan tertentu.” Berdasarkan pendapat ahli di atas, dapat diperoleh gambaran bahwa seseorang menulis surat izin untuk meminta izin dan memberitahukan alasan ia tidak bisa datang atau mengikuti suatu kegiatan.

Aktivitas rutin siswa di sekolah, terkadang membuat siswa tidak bisa datang dan mengikuti proses belajar mengajar. Dalam hal ini siswa perlu mengirimkan sebuah surat berupa pemberitahuan izin kepada pihak sekolah dengan mengemukakan alasan yang tepat. Akan tetapi, surat yang ditulis oleh siswa sering tidak mengindahkan pembaca dan tatakrama menyusun surat menyurat yang baik. Hal itu semua karena didaasari oleh ketidak mampuan siswa dalam mengolah bahasa surat menjadi lebih jelas, sopan dan komunikatif. Berdasarkan hal itulah, keterampilan menulis surat perlu mendapat perhatian yang lebih dari guru mata pelajaran bahasa Indonesia.

Pada penelitian ini, penulis melakukan penelitian ke SMPN ?? <tempat> dengan objek kajiannya adalah siswa kelas VIII. Berdasarkan observasi yang telah penulis lakukan di sekolah, penulis memperoleh informasi bahwa siswa kelas VIII diajar oleh tiga orang guru yang berbeda dengan jumlah lokal sebanyak tujuh lokal. Namun, karena keterbatasan waktu dalam pengumpulan data dan keterbatasan pihak sekolah dalam memberikan waktu untuk melakukan penelitian, maka penulis hanya mengambil tiga lokal sebagai objek penelitian. Ketiga lokal tersebut merupakan perwakilan dari masing-masing guru yang mengajar siswa kelas VIII.

Berdasarkan penelitian yang akan dilakukan penulis tentang menulis surat izin tidak masuk sekolah, penulis juga melakukan wawancara informal dengan beberapa orang siswa dan guru di sekolah tersebut. Hasil wawancara tersebut menunjukan bahwa masih banyak ditemukan masalah dalam pembinaan dan pengembangan keterampilan menulis surat izin siswa di sekolah tersebut. Masalah-masalah itu diantaranya terkait dengan hal-hal: (1) kurangnya kemampuan siswa dalam menerapkan penggunaan bagian-bagian surat maupun format surat, (2) kurang terampilnya siswa dalam menerapkan penggunaan EYD dan (3) kurangnya pemahaman siswa terhadap pemakaian kalimat efektif dalam surat. Berdasarkan kenyataan itulah, penulis tertarik untuk meneliti bagaimana kemampuan menulis surat izin siswa kelas VIII di SMPN ?? <tempat>.

B. Ientifikasi Masalah

Berdasarkan wawancara informal dengan guru bidang studi Bahasa dan Sastra Indonesia di SMPN ?? <tempat>, permasalahan yang relevan dalam pemelajaran menulis khususnya menulis surat izin adalah: (1) siswa cenderung kurang menerapkan pemakaian ejaan seperti pemakaian huruf dan tanda baca, (2) siswa kurang menerapkan pemakaian bahasa surat baik dari segi penggunaan kalimat efektif, pemakaian kata, istilah dan singkatan, (3) siswa kurang menerapkan penggunaan bagian-bagian surat maupun format surat yang sesuai dengan aturan penulisan surat.

C. Pembatasan Masalah

Berdasarkan identifikasi masalah di atas, penulis membatasai masalah penelitian ini pada kemampuan menulis surat izin siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat>. Kemampuan menulis surat izin itu dibatasi pada kemampuan menerapkan ejaan dan kemampuan menggunakan kalimat efektif dalam menulis surat izin.

D. Perumusan Masalah

Berdasarkan pembatasan masalah di atas, maka dirumuskan masalah dalam penelitian ini dalam bentuk pertanyaan. Perumusan masalah itu adalah: (1) bagaimanakah kemampuan pemakaian ejaan dalam menulis surat izin siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat>? dan (2) bagaimanakah kemampuan menggunakan kalimat efektif dalam menulis surat izin siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat>?

E. Tujuan Penelitian

Berdasarkan perumusan masalah di atas, penelitian ini mempunyai dua tujuan. Tujuan penelitian itu adalah: (1) untuk mendeskripsikan kemampuan menerapkan ejaan dalam menulis surat izin siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat> dan (2) untuk mendeskripsikan kemampuan menggunakan kalimat efektif dalam menulis surat izin siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat>.

F. Manfaat Penelitian

Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi guru, siswa dan penulis. Pertama, bagi guru Bahasa dan Sastra Indonesia, penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan dalam rangka menyempurnakan kegiatan membina proses belajar mengajar terutama dalam rangka menulis surat izin. Kedua, bagi siswa khususnya siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat>, hasil penelitian ini dapat dijadikan bahan masukan untuk meningkatkan kemampuan menulis terutama menulis surat izin. Ketiga, bagi penulis, penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dalam keterampilan berbahasa khususnya keterampilan menulis surat izin.

G. Definisi Operasional

Agar tidak terjadi kesalahan penafsiran dalam penelitian ini, maka perlu dijelaskan beberapa istilah-istilah berikut ini. Istilah itu adalah: (1) kemampuan menulis dalam skripsi ini adalah kemampuan siswa dalam menggunakan bahasa yang baik dan benar, (2) surat adalah sarana komunikasi dalam bentuk tertulis yang digunakan untuk menyampaikan informasi dari satu pihak kkepada pihak lain, (3) surat izin adalah surat yang ditulis oleh seseorang yang ditujukan kepada instansi atau organisasi yang berisi pemberitahuan dan izin untuk tidak atau mengikuti sesuatu karena alasan tertentu.

BAB II

KERANGKA TEORITIS

A. Kerangka Teori

Pada Bab ini akan membicarakan tentang kajian-kajian teori yang berhubungan dengan masalah dalam penelitian ini. Sehubungan dengan masalah penelitian ini, maka uraian yang dibicarakan pada bagian kajian teori adalah menulis, surat, EYD, kalimat efektif, surat izin dan pemelajaran menulis surat izin dalam kurikulum SMP 2004.

1. Menulis

a. Hakikat Menulis

Menulis merupakan salah satu dari empat aspek keterampilan berbahasa (menyimak, berbicara, membaca dan menulis). Semi (1989:2) memberikan batasan mengenai menulis yaitu.

Menulis pada hakikatnya merupakan pemindahan pikiran dan perasaan ke dalam bentuk lambang-lambang bahasa. Kalau biasanya pikiran dan perasaan disampaikan secara lisan, maka dalam menulis bahasa lisan tersebut dipindahkan wujudnya ke dalam tulisan dengan menggunakan graffen.

Berdasarkan pendapat Semi di atas, dapat dikatakan bahwa menulis merupakan proses pemindahan pikiran dan perasaan ke dalam bentuk tulisan. Menulis dapat juga dikatakan sebagai kegiatan berpikir karena sebelum menulis, orang terlebih dahulu memikirkan ide atau gagasan yang ingin disampaikannya kemudian barulah disampaikan dalam bentuk tulisan.

Pakar lain, Tarigan (1985:21) mengemukakan bahwa “menulis merupakan menurunkan lambang-lambang grafis yang menggambarkan suatu bahasa yang dipahami seseorang sehingga orang lain dapat membca lambang-lambang grafis tersebut.” Batasan yang serupa juga disampaikan oleh Rusyana (dalam Gani, 1999:6) yang mengatakan bahwa “menuli merupakan kemampuan menggunakan pola-pola bahasa dalam penyampaiannya secara tertulis untuk mengungkapkan suatu gagasan atau pesan-pesan.” Berdasarkan kedua pendapat ahli di atas memperlihatkan bahwa menulis merupakan aktivitas melambangkan pola bahasa yang terucapkan dengan disampaikan secara tertulis.

Menulis sebagai salah satu komponen keterampilan berbahasa senantiasa dikatakan sebagai suatu aktivitas yang sulit untuk dilakukan. Pernyataan tersebut bukannya tidak beralasan, mengingat menulis bukan hanya sekedar proses menuangkan pikiran, ide atau gagasan penulis ke dalam bentuk tulisan, melainkan lebih dari itu. Penulis juga harus memperhatikan faktor-faktor yang menunjang kelayakan sebuah tulisan, antara lain faktor kebahasaan, isi karangan, penyajian dan faktor pembaca. Hal itu diperkuat oleh Sabarti Akhadiah, dkk (1992:2) yang menyatakan bahwa ”menulis merupakan kegiatan keterampilan yang kompleks yang menuntut sejumlah pengetahuan dan keterampilan.”

Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa pengertian menulis merupakan suatu proses penyampaian ide (gagasan), pikiran atau perasaan yang digunakan untuk pencapaian ide atau lambang-lambang ujaran yang disusun sedemikian rupa sehingga apa-apa yang hendak diinformasikan dapat dipahami oleh pembaca.

b. Tujuan Menulis

Tujuan merupakan langkah awal yang penting dalam menulis. Menurut Semi (1996:70) secara umum tujuan orang menulis adalah pertama untuk menceritakan sesuatu, maksudnya untuk menceritakan pada orang lain agar orang lain tahu tentang apa yang dialami, diimpikan, dikhayalkan dan dipikirkan penulis. Kedua untuk memberi petunjuk, maksudnya bila seseorang mengajar orang lain bagaimana mengerjakan sesuatu dengan tahapan yang benar, maka dia telah memberi petunjuk atau pengarahan. Ketiga untuk menjelaskan sesuatu pada pembaca, sehingga pengetahuan dan pemahaman pembaca lebih bertambah. Keempat untuk meyakinkan orang lain tentang pendapat atau pandangannya. Kelima untuk merangkum sesuatu. Tujuan ini umumnya dijumpai pada kalangan murid sekolah.

Kelima tujuan menulis ini kadang-kadang berdiri sendiri secara terpisah. Namun, lebih sering pula tujuan ini tidak berdiri sendiri, melainkan gabungan dari dua atau lebih tujuan yang menyatu dalam satu tulisan.

2. Surat

a. Hakikat Surat

Istilah surat menyurat mengandung pengertian hubungan antara satu pihak dengan pihak lain secara tertulis. Istilah ini sering juga disebut dengan surat menyurat atau korespondensi. Berdasarkan proses pembuatannya kegiatan surat menyurat merupakan kegiatan yang dimulai dari pengkonsepan sampai pada pengiriman.

Menurut para ahli, pengertian surat itu bermacam-macam. Namun, pada dasarnya surat itu mempunyai maksud yang sama. Arifin (1996:2) mengatakan bahwa “surat adalah sarana komunikasi tertulis untuk menyampaikan informasi dari satu pihak (orang, instansi atau organisasi) kepada pihak lain (orang, instansi atau organisasi).” Senada dengan hal itu, Syamsir Arifin (1987:1) mengatakan bahwa “surat adalah salah satu sarana komunikasi yang dapat menghubungkan seseorang dengan orang lain, seseorang dengan kelompok, kelompok dengan kelompok atau kelompok dengan seseorang dalam jarak yang berjauhan.”

Berdasarkan dua pendapat ahli di atas, dapat dikatakan bahwa surat menjadi sarana dalam penyampaian informasi yang bersifat tertulis. Melalui surat orang dapat memberitahukan, menanyakan, meminta, melaporkan atau menyampaikan pikirannya kepada orang lain baik itu kepada kelompok ataupun instansi.

Banyak jenis surat yang beredar dalam kehidupan sehari-hari. Salah satunya adalah surat pribadi. Sudarsa (1992:4) menyatakan “surat pribadi adalah surat yang dibuat seseorang yang isinya menyangkut kepentingan pribadi.” Hal ini berarti bahwa surat pribadi menjadi penghubung antara sesseorang dengan orang lain, yang isinya menyangkut tentang kepentingan pribadi seperti mebicarakan masalah keluarga, perkenalan, persahabatan dan lain-lain.

Surat pribadi tidak hanya dikirimkan kepada anggota keluarga atau teman sejawat, tapi bisa juga dikirimkan kepada sebuah instansi atau organisasi. Surat yang seperti ini disebut dengan surat pribadi resmi atau bisa juga disebut surat setengah resmi. Menurut Arifin (1987:6) “surat setengah resmi adalah surat yang ditulis oleh seseorang (perorangan) kepada suatu organisasi atau instansi tertentu.” Pakar lain, Suprapto (2004:18) menyatakan “surat pribadi resmi adalah surat pribadi yang dikirimkan kepada pengurus organisasi, pimpinan instansi atau perusahaan karena ada hubungan tugas atau pekerjaannya.” Berdasarkan pendapat-pendapat ahli di atas, jelas bahwa surat pribadi tidak hanya dikirimkan kepada kerabat, tetapi bisa juga dikirimkan kepada instansi atau organisasi yang ada hubungannya dengan tugas atau pekerjaannya.

b. Fungsi Surat

Surat mempunyai peranan penting dalam mempermudah hubungan antara sesama manusia. Walaupun perkembangan alat komunikasi semakin pesat, namun surat memiliki kemudahan tersendiri dibandingkan dengan alat komunikasi lain. Kelebihan itu terletak dari sifat surat sebagai bukti “hitam di atas putih” dan surat dapat mengungkapkan banyak hal dengan biaya yang relatif lebih murah.

Menurut Gani (1999:202) secara umum fungsi surat adalah sebagai alat komuniksi tertulis antara dua pihak. Namun, lebih khususnya surat juga dapat berfungsi sebagai: (a) pengganti diri atau duta organisasi maksudnya karena surat sebagai duta akan mencerminkan mentalitas dan kondisi intern organisasi yang bersangkutan, (b) bukti tertulis karena surat dapat dijadikan sebagai bukti otentik mengenai hitam putih sesuatu hal yang sangat kuat dan sulit dipungkiri, (c) pedoman kerja karena dalam surat terdapat petunjuk-petunjuk tentang pelaksanaan suatu pekerjaan, (d) sumber data karena surat dapat menginformasikan data yang diperlukan dan (e) bukti sejarah karena surat dapat dipergunakan untuk mengetahui atau menyelidiki keadaan atau kegiatan seseorang atau organisasi pada masa lalu.

c. Jenis Surat

Dalam kehidupan sehari-hari terdapat bermacam-macam jenis surat. Salah satu jenis surat itu didasarkan pada sifat isinya, karena jenis surat inilah yang sering dikenal dan dipakai secara luas dalam kehidupan sehari-hari. Menurut Gani (1999:205) jenis surat berdasarkan sifat isinya itu antara lain: pertama, surat pribadi adalah surat yang ditulis untuk kepentingan pribadi atau perorangan yang dilakukan dalam pergaulan sehari-hari dan terjadi dalam komuniksi antara anak dengan orang tua atau sebaliknya. Surat pribadi mempunyai bagian-bagian yang terdiri dari: a) tanggal surat, b) alamat surat, c) salam pembuka atau penyapa, d) isi surat (paragraf pembuka, paragraf isi dan paragraf penutup), e) penutup dan f) pengirim (kedudukan pengirim, tanda tangan dan nama terang).

Kedua, surat resmi adalah sarana komuniksi tertulis yang berisi membicarakan masalah-masalah yang berkaitan dengan kedinasan atau kepentingan tugas. Bagian-bagian yang terdapat dalam surat resmi adalah: (a) kepala surat (lembaga instansi, nama instansi, alamat pos dan tromol pos, nomor telepon dan telex), (b) pembukaan surat (tanggal surat, nomor kode surat, sifat surat, lampiran surat, hal surat alamat surat dan salam pembuka), (c) isi surat atau tubuh surat (paragraf pembuka, isi surat dan paragraf penutup) dan (d) penutup surat (salam penutup, nama jabatan, tanda tangan, nama terang, jabatan, tembusan, inisial, tanda tangan, cap atau stempel). Ketiga, surat dagang (surat niaga) adalah surat yang dibuat oleh orang atau badan yang menyelenggarakan perdagangan.

d. Bentuk Surat

Bentuk surat atau format surat adalah pola penyampaian surat menurut susunan atau posisi bagian surat. Sudarsa (1992:5) mengatakan dalam dunia surat menyurat pada dasarnya ada tiga bentuk surat yang sudah dikenal secara luas yaitu bentuk lurus (block style), bentuk lekuk (indented style) dan bentuk resmi (official style). Pada bentuk lurus mengalami berbagai variasi bentuk, sehingga dijumpai tiga bentuk variasi yakni bentuk lurus penuh (full block style), bentuk lurus (block style) dan bentuk setengah lurus (semi block style). Sama halnya dengan bentuk resmi yang dipakai oleh instansi pemerintahan, juga mengalami perubahan yang akhirnya dijumpai dua bentuk variasi yakni bentuk resmi Indonesia lama dan bentuk resmi Indonesia baru.

Jadi, dalam surat menyurat Indonesia dikenal enam macam bentuk surat yaitu: (a) bentuk lurus penuh (full block style), (b) bentuk lurus (block style), (c) bentuk setengah lurus (semi block style), (d) bentuk lekuk (indented style), (e) bentuk resmi Indonesia lama dan (f) bentuk resmi Indonesia baru. Persamaan dan perbedaan keenam bentuk surat ini dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 1 Gambar 2

Bentuk lurus penuh Bentuk lurus

Gambar 3 Gambar 4

Bentuk setengah lurus Bentuk lekuk

Gambar 5 Gambar 6

Bentuk Indonesia lama Bentuk Indonesia baru

3. EYD

a. Hakikat Ejaan

Seperangkat aturan normatif, yang mengatur tentang pemindahan bahasa lisan ke dalam bahasa tulis sering dikenal dengan istilah ejaan. Menurut Suryaman (1987:7) “ejaan adalah keseluruhan peraturan bagaimana melambangkan bunyi-bunyi ujaran, bagaimana menempatkan tanda-tanda baca, bagaimana memotong-motong suatu kata dan bagaimana menggabungkan kata-kata.” Pakar lain, Arifin, dkk (2004:170) menyatakan bahwa “ejaan adalah keseluruhan peraturan bagaimana melambangkan bunyi ujaran dan bagaimana hubungan antara lambang-lambang itu (pemisah dan penggabungannya dalam suatu bahasa).”

Senada dengan uraian di atas, Gani (1999:28) menyatakan bahwa “ejaan adalah seperangkat aturan dalam melambangkan bunyi–bunyi ujaran dan hubungan antar lambang tersebut, baik dalam bentuk pemisahannya maupun dalam bentuk penggabugannya.”

Berdasarkan pengertian ejaan yang dikemukakan di atas, dapat disimpulkan bahwa ejaan merupakan cara aturan melambangkan bunyi-bunyi bahasa beserta penggunaan tanda bacanya yang mempunyai peranan strategis dalam pembakuan bahasa baik yang menyangkut tata bahasa, kosa kata, maupun peristilahan berdasarkan ketentuan yang diatur kaidahnya.

b. Unsur-unsur EYD

Secara umum ada beberapa hal yang diatur dalam EYD. Hal-hal itu adalah sebagai berikut: pemakaian huruf, pemakaian huruf kapital dan huruf miring, penulisan kata, penulisan unsur serapan dan pemakaian tanda baca. Karena unsur-unsur yang tercantum dalam EYD sangat luas, maka dalam penelitian ini hanya dua unsur yang dijadikan dalam kajian teori yaitu pemakaian huruf kapital dan pemakaian tanda baca.

1) Huruf Kapital

Kaidah penggunaan huruf kapital ada lima belas. Kelima belas kaidah itu adalah: (a) dipakai pada huruf pertama awal kalimat, (b) dipakai pada huruf pertama petikan langsung, (c) dipakai pada huruf pertama keagamaan, (d) dipakai pada gelar nama kehormatan, keturunan dan keagamaan yang diikuti nama orang, (e) dipakai pada huruf pertama nama orang, (f) pada nama suku, bangsa dan bahasa, (g) pada nama tahun, bulan, hari serta kejadian sejarah, (h) huruf pertama nama geografi, (i) dalam bentuk ulang yang didalamnya terdapat nama lembaga dan badan pemerintahan, (j) semua unsur pada nama negara, (k) pada nama dan judul buku atau majalah, (l) pada nama singkatan, gelar, pangkat dan jabatan, (m) hubungan kekerabatan, (n) kata ganti anda, dan (o) pada nama jabatan dan pangkat yang diikuti nama orang.

2) Tanda Baca

Dalam EYD (Depdikbud, 1995:1002) terdapat lima belas jenis tanda baca yaitu: (1) titik, (2) koma, (3) titik dua, (4) titik koma, (5) tanda hubung, (6) tanda pisah, (7) ellipsis, (8) tanda tanya, (9) seru, (10) kurung, (11) kurung siku, (??) tanda petik, (13) tanda petik tunggal, (14) garis miring dan (15) apostrop. Dalam makalah ini hanya dideskripsikan teori tentang penggunaan tanda titik, tanda koma, tanda garis miring.

a) Tanda Titik ( . )

Aturan penggunaan tanda titik ada tujuh. Ketujuh aturan tersebut adalah (a) digunakan pada akhir kalimat berita dan contoh, (b) digunakan di belakang angka atau huruf dalam bagan atau daftar, (c) menunjukkan waktu, (d) pada jangka waktu, (e) pada akhir singkatan nama orang, (f) pada akhir singkatan gelar, jabatan, pangkat, dan sapaan, (g) pada singkatan kata atau ungkapan yang sudah umum.

b) Tanda Koma ( , )

Kaidah penggunaan tanda koma ada 13 (tiga belas). Ketiga belas kaidah itu adalah: (a) tanda koma dipakai pada perincian, (b) untuk memisahkan kalimat setara, (c) untuk memisahkan anak kalimat dengan induk kalimat, jika anak kalimat mendahului induk kalimat, (d) di belakang kata atau ungkapan penghubung antar kalimat, (e) digunakan setelah kata seru, (f) memisahkan petikan langsung, (g) digunakan pada nama dan alamat, ( h) digunakan pada nama yang balik dalam daftar pustaka, (i) dalam catatan kaki, (j) pada nama gelar dan orang, (k) digunakan di muka angka persepuluhan, rupiah, dan sen, (l) untuk mengapit keterangan tambahan, dan (m) untuk menghindari salah baca.

c) Tanda Garis miring ( / )

Kaidah penggunaan tanda garis miring ada dua. Kedua kaidah itu adalah : (a) dipakai dalam penomoran kode surat dan nomor pada alamat surat dan penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwin, (b) dipakai sebagai pengganti kata dan, atau, per.

4. Kalimat Efektif

a. Hakikat Kalimat Efektif

Sebuah kalimat efektif haruslah memiliki kemampuan unutk menimbulkan kembali gagasan-gagasan pada pikiran pendengar atau pembicara. Hal ini sesuai dengan pendapat Arifin (2004:89) “kalimat efektif adalah kalimat yang memiliki kemampuan untuk menimbulkan kembali gagasan-gagasan pada pikiran pendengar atau pembaca seperti apa yang ada dalam pikiran pembicara atau penulis.” Pakar lain, Semi (1989:152) berpendapat bahwa kalimat efektif adalah kalimat yang harus memenuhi sasaran, mampu menimbulkan pengaruh dan meninggalkan kesa.

Hal ini berarti bahwa kalimat efektif haruslah disusun secara sadar untuk mencapai daya informasi yang diinginkan oleh pembicara atau oenulias. Suryaman (1998:176) mengatakan bahwa kalimat efektif adalah kalimat baku yang disusun selugas-lugasnya sebagai isi atau maksud yang disampaikan oleh si penulis atau pembicara dapat ditangkap secara tepat oleh si penerima.

Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa kalimat efektif merupakan kalimat yang dengan sadar dan sengaja disusun sedemikian rupa untuk mencapai daya informasi dengan tepat dan baik. Sebuah kalimat efektif harus benar dan jelas maksudnya, sehingga kalimat tersebut mudah dipahami oleh pembicara atau pendengar.

b. Ciri-ciri Kalimat efektif

Menurut Gani (1999:92) ada banyak hal yang harus diperhatikan dalam membuat kalimat menjadi efektif. Hal-hal tersebut adalah: (1) kebakuan bahasa, (2) kelengkapan, (3) kepaduan dan kesatuan, (4) keparalelan, (5) ketegasan, (6) kehematan dan (7) kevariasian.

Senada dengan hal itu, Arifin dan TAsai (2004:90) mengemukakan cirri-ciri dari kalimat efektif. Ciri-ciri itu adalah (1) kesepadanan struktur, (2) keparalelan bentuk, (3) ketegasan makna, (4) kehematan kata, (5) kecermatan penalaran, (6) kepaduan gagasan dan (7) kelogisan bahasa.

1) Kesepadanan

Kesepadanan maksudnya terdapatnya keseimbangan antara pikiran dan strukrtur bahasa yang dipakai dan juga kekompakan dalam membentuk kepaduan pikiran yang baik.

2) Keparalelan

Keparalelan maksudnya kesamaan bentuk kata yang digunakan dalam kalimat itu. Apabila bentuk pertama menggunakan nomina maka bentuk kedua juga mengunakan nomina.

3) Ketegasan

Ketegasan maksudnya ide pokok yang ditonjolkan dalam sebuah kalimat dengan memberikan suatu penekanan atau penegasan pada penonjolan tesebut.

4) Kehematan

Kehematan maksudnya mempergunakan kata-kata yang tidak mubazir atau yang tidak perlu dengan menghilangkannya.

5) Kecermatan

Kecermatan maksudnya tidak menimbulkan tafsiran ganda dan pilihan kata yang digunakan tepat sehingga tidak menimbulkan maksud lain.

6) Kepaduan

Kepaduan maksudnya gagtasan yang disampaikan dalam kalimat tersebut tidak terlalu panjang dan terdapatnya kepaduan pernyataan dalam kaliamt sehingga mencerminkan cara berpikir yang simetris.

7) Kelogisan

Kelogisan maksudnya ide kalimat dapat diterima oleh akal sehat dan penulisannya sesuai dengan ejaan yang berlaku.

Berdasarkan ciri-ciri kalimat efektif di atas, maka dalam penelitian ini penulis hanya mengambil dua ciri. Ciri itu adalah kehematan dan kecermatan. Hal itu dilakukan atas dasar bahwa penulis menemukan dua ciri tersebut dalam data sampel. Ciri itulah yang paling banyak dipakai oleh sampel dalam menulis surat izin.

5. Surat Izin

Hampir setiap orang pada suatu waktu harus membuat surat izin. Kepada siapa surat izin itu dikirimkan tentu berbeda-beda antara satu dengan yang lainnya. Ada orang meminta izin untuk tidak masuk kerja pada instansi tempatnya bekerja,, ada siswa yang meminta izin untuk tidak masuk sekolah dan ada juga orang yang meminta izin untuk melakukan suatu kegiatan. Walaupun sasaran isi surat yang dituju berbeda-beda, nmaun pada dasarnya tujian orang membuat surat izin adalah untuk memberitahukan dan meminta izin dari pihak yang ditujunya.

Menurut Suprapto (2004:175) “surat permintaan izin adalah surat yang ditulis seseorang yang ditujukan kepada orang lain yang berisi pemberitahuan dan izin untuk tidak mengikuti sesuatu karena ada kepentingan tertentu.” Berdasarkan pendapat ahli tersebut, dapat dikatakan bahwa seseorang meminta izin karena alasan tertentu.

Surat izin termasuk ke dalam surat pribadi resmi atau disebut juga surat setengah resmi. Suprapto (2004:131) mengatakan bahwa “surat pribadi resmi adalah surat pribadi yang dibuat oleh seseorang untuk keperluan pribadinya berkenaan dengan pekerjaan atau status sosialnya.” Pendapat lain, Arifin (1987:6) mengatakan “surat setengah resmi adalah surat yang ditulis oleh seseorang (perorangan) kepada suatu organisasi atau instansi tertentu.” Berdasarkan dua pendapat ahli di atas, jelas bahwa surat izin termasuk ke dalam surat pribadi resmi atau surat setengah resmi karena surat ini ditulis oleh seorang pribadi kepada sebuah instansi atau organisasi yang ada hubungannya dengan tugas atau pekerjaannya.

Sama halnya dengan lingkungan sekolah, siswa pasti pernah mengirimkan surat izin kepada pihak sekolah. Surat itu dikirimkan karena ada suatu alasan tertentu yang menyebabkan siswa tidak bisa masuk sekolah. Alasan itu mungkin saja dikarenakan sakit atau ada urusan kepentingan lainnya. Namun, satu hal yang pasti bahwa surat izin tidak masuk sekolah pasti berisi pemeberitahuan dan izin kalau siswa tersebut tidak bisa masuk untuk mengikuti aktivitas yang terjadi di sekolah karena alasan-alasan tersebut.

5. Pemelajaran Menulis Surat Izin dalam Kurikulum SMP 2004

Pembinaan keterampilan menulis melalui jalur pendidikan telah dilakukan di Indonesia secara resmi, misalnya melalui jalur pembaharuan kurikulum. Pembinaan dan pengembangan keterampilan menulis di lembaga pendidikan formal diselenggarakan dari pendidikan dasar sampai ke perguruan tinggi.

Sebelum melaksanakan penelitian ke sekolah, terlebih dahulu harus dilihat kurikulum yang harus digunakan sekolah tersebut. Apakah aspek yang akan diteliti itu telah dipelajari pada semester sebelmnya atau semester yang sedang berjalan.

Ruang lingkup bahan kajian Bahasa dan sastra Indonesia dalam kurikulum 2004 SMP meliputi aspek kemampuan berbahasa dan bersasttra. Aspek kemampuan ini masing-masing meliputi keterampilan mendengarkan, berbicara membaca dan menulis. Semua aspek keterampilan tersebut dirumuskan dalam standar kompetensi pada kelas VII, VIII, dan IX. Pemelajaran keterampilan menulis diungkapkan dalam rumusan standar kompetensi nomor 4 untuk aspek kebahasaan yaitu “Mengekspresikan berbagai pikiran, gagasan, pendapat dan perasaan dalam berbagai ragam tulisan non sastra.”

Jadi, rumusan standar kompetensi yang relevan dengan pemelajaran keterampilan menulis surat izin, diungkapkan dalam standar kompetensi kurikulum 2004 kelas VII semester 1.

Rumusan satandar kompetensi kelas VII semester 1 dalam aspek menulis adalah sebagai berikut.

Mampu mengekspresikan berbagai pikiran, gagasan, pendapat dan perasaan dalam berbagai ragam tulisan: menulis buku harian, surat pribadi tidak resmi, teks pengumuman, menyunting karangan sendiri atau orang lain, menulis pengalaman, mengubah teks wawancara menjadi bentuk naratif, menulis berbagai surat resmi dan menulis memo atau pesan singkat.

B. Penelitian yang Relevan

Penelitian yang relevan dengan penelitian ini dilakukan oleh Rosmayeni (2003) dengan judul “Tinjauan Terhadap Kemampuan Siswa Kelas II SLTP 8 Payakumbuh dalam Menulis Surat Izin.” Penelitian tersebut menyimpulkan bahwa kemampuan siswa kelas II SLTP 8 Payakumbuh menerapkan EYD dalam menulis surat izin berada pada klasifikasi sedang. Kemampuan siswa kelas II SLTP 8 Payakunbuh mengunakan diksi dalam menulis surat izin berada pada klasifikasi sangat tinggi.

Penelitian selanjutnya dilakukan oleh Elfi S. (2004) dengan judul “Analisis Kemampun Siswa Kelas I SLPTN 22 <tempat> dalam Menulis Surat Izin.” Dalam penelitian tersebut disimpulkan bahwa kemampuan siswa kelas I SLTPN 22 <tempat> menerapkan EYD dalam menulis surat izin berada pada klasifikasi tinggi. Kemampuan Siswa Kelas I SLTPN 22 <tempat> menggunakan diksi dalam menulis surat izin berada pada klasifikasi sangat tinggi. Penelitian ini berbeda dengan penelitian terdahulu. Perbedaan ini terletak dari segi objek penelitiannya. Objek penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat>.

C. Kerangka Konseptual

Keterampilan menulis merupakan salah satu aspek berbahasa yang memegang peranan penting dalam komunikasi dan dunia pendidikan. Menulis merupakan proses pemindahan pikiran dan perasaan ke dalam bentuk tulisan. Melalui kegiatan menulis seseorang dapat berkomunikasi dengan orang lain atau yang biasa dikenal engan surat menyurat atau korespondensi.

Surat merupakan sarana komunikasi tertulis yang dilakukan seseorang dengan orang lain. Dengan surat orang dapat memberitahukan, menanyakan, menyatakan, meminta, melaporkan dan menyampaikan buah pikirannya kepada orang lain. Agar surat dapat mencapai sasaran sebagimana yang diharapkan, maka setiap penulis harus memperhatikan petunjuk atau tata cara penulisan surat yang baik.

Pada penelitian ini, penulis hanya meneliti kemapuan menulis surat izin siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat>. Surat izin sebagai salah satu bentuk surat pribadi resmi merupakan surat yang ditulis oleh seseorang kepada instansi atau organisasi yang ada hubungannya dengan tugas atau pekerjaannya. Dengan kata lain, surat izin ini termasuk ke dalam surat setengah resmi. Untuk terampil dalam menulis surat izin siswa harus mempunyai pengetahuan tentang surat menyurat yaitu hakikat surat, jenis surat, bentuk surat dan bagian-bagian surat. Tidak hanya itu siswa juga harus memahami dalam menggunakan perangkat kebahasaan surat menyurat seperti ejaan diksi maupun kalimat efektif karena pada ketentuannya bahasa surat harus jelas, lugas dan komunikatif. Untuk lebih jelasnya, perhatikan bagan konseptual berikut ini.

Kemampuan menulis surat

Surat izin

Bahasa Surat

Ejaan

Kalimat efektif

Bagan Kerangka Konseptual

D. Hipotesis

Berdasarkan permasalahan yang dibahas dalam penelitian ini, dapat diajukan suatu hipotesis. Hipotesis yang diajukan adalah kemampuan menulis surat izin siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat> sudah tergolong baik.

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Metode Penelitian

Ditinjau dari cara kerja, tujuan dan permasalahan yang dikemukakan, maka penelitian ini termasuk ke dalam penelitian kuantitatif. Metode yang digunakan adalah metode deskriptif. Menurut Nazir (1982:139) “metode deskriptif bertujuan untuk membuat gambaran atau lukisan secara sistematis, faktual dan aktual mengenai fakta-fakta yang diselidiki.” Dengan demikian, penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan data kemampuan siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat> dalam menulis surat izin.

B. Populasi dan Sampel

Populasi penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat> yang terdaftar tahun ajaran 2006-2007. Siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat> terdiri dari 42-44 siswa. Jadi, jumlah keseluruhan siswa kelas VIII adalah 300 orang. Arikunto (1993:107) menyatakan bahwa apabila subjek peneliti kurang dari 100 lebih baik diambil seluruhnya, apabila subjeknya lebih dari 100 maka diambil 10-15 atau 20-25% atau lebih.

26

Teknik pengambilan sampel yang dilakukan adalah teknik sampel acak. Teknik sampel acak adalah teknik pengambilannya tidak secara sistematis, namun secara acak (seenaknya/semaunya) yang tujuannya adalah agar semua sampel terwakili. (Waluyo, 1994:68). Berdasarkan teknik acak itulah, penulis mengambil kelas VIII 2, VIII 4 dan VIII 6 sebagai sampel karena keterbatasan waktu dalam pengumpulan data. Jadi, sampel diambil sebanyak 10 % dari anggota populasi kelas VIII 2, VIII , dan VIII 6. Anggota sampel dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 1

Populasi dan Sampel

Kelas

Populasi

Sampel

VIII 2

VIII 4

VIII 6

43

42

44

10

10

10

Jumlah

??9

30

C. Variabel dan Data

Variabel yang akan diteliti dalam penelitian ini adalah variabel kemampuan menulis surat izin siswa. Data yang diperlukan adalah hasil menulis surat izin siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat>. Data yang diambil adalah data primer yaitu data yang diperoleh langsung dari sampel.

D. Instrumen Penelitian

Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data pada penelitian ini adalah tes menulis surat izin. Siswa ditugaskan untuk menulis surat izin dengan memperhatikan aspek yang akan diteliti oleh penulis. Aspek tersebut adalah penerapan ejaan dan penggunaan kalimat efektif.

Instrumen penelitian dimaksudkan untuk menentukan ketepatan dan kepercayaan tes yang digunakan. Hal ini bertujuan agar data yang diperoleh dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya dan juga bertujuan langsung untuk mengetahui kemampuan keterampilan menulis surat izin sampel.

E. Teknik Pengumpulan Data

Dalam penelitian ini teknik pengumpulan data dilakukan melalui tes. Tes tersebut adalah menulis surat izin tidak masuk sekolah. Tes diberikan kepada siswa yang dipilih sebagai sampel. Setelah siswa selesai menulis surat izin tersebut, maka lembaran tugas siswa dikumpulkan kemudian dianalisis sesuai aspek yang dinilai.

F. Teknik Penganalisisan Data

Setelah data terkumpul, dilakukan penganalisisan data. Data dianalisis dengan menggunakan langkah-langkah sebagai berikut:

1. Menyeleksi hasil tulisan siswa

2. Memberi skor terhadap aspek yang dinilai yaitu penerapan ejaan dan penggunaan kalimat efektif. Pada penerapan ejaan, skor dicari dengan menghitung seluruh jumlah pemakaian ejaan yang seharusnya terdapat pada surat sampel dan menghitung pemakaian ejaan yang benar. Untuk lebih jelas, lihat format pengumpulan data menerapkan ejaan dalam menulis surat izin siswa.

Tabel 2. Format Pengumpulan data dalam menerapkan ejaan

No

Kode sampel

Penilaian

Total

Seharusnya

Salah

Benar

Dalam menggunakan kalimat efektif, pengumpulan data dilakukan dengan cara menghitung seluruh kata yang terdapat pada kalimat lalu dihitung jumlah kata yang salah sesuai ciri-ciri kalimat efektif. Untuk lebih jelas, lihat format pengumpulan data pada penggunaan kalimat efektif.

Tabel 3. Format Pengumpulan data dalam

menggunakan kalimat efektif

KS

Ciri kalimat efektif

Total

A

B

Seharusnya

Salah

Benar

Seharusnya

Salah

Benar

3. Mengolah skor menjadi nilai berdasarkan PAP (Penilaian Acuan Patokan) per aspek kemampuan dengan menggunakan rumus persentase berikut.

Keterangan

N= Tingkat Penguasaan

SM= Skor yang diperoleh

SI = Skor yang harus iapai dalam suatu tes

SMax = Skala yang digunakan (100)

4. Mengklasifikasikan kemampuan menulis surat izin siswa kelas VIII SMPN ?? <tempat> dengan menggunakan skala 10.

Tabel 4. Penentuan Patokan dengan perhitungan persentase untuk skala 10

Tingkat penguasaan

Nilai Ubahan Skala 10

Kualifikasi

96-100%

86-95%

76-85%

66-75%

56-65%

46-55%

36-45%

26-35%

15-25%

0-15%

10

9

8

7

6

5

4

3

2

1

Sempurna

Baik Sekali

Baik

Lebih dari Cukup

Cukup

Hampir Cukup

Kurang

Kurang Sekali

Buruk

Buruk Sekali

5. Menampilkan ke dalam histogram nilai

6. Mendeskripsikan tingkat kemampuan menulis surat izin siswa dengan mencari nilai rata-rata

Keterangan

M = Means

F = Frekuensi

Xi = Titik tengah

N = Sampel

7. Menyimpulkan hasil deskripsi data

Dan seterusnya…………………………………………………………more

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: